Gejala- gejala Usus Buntu
Gejala- gejala Usus Buntu

Wajib Tau! Bagaimana Sih, Gejala Usus Buntu Itu?

Posted on

Apakah kalian sering merasakan sakit perut di bagian bawah perut? Mungkin saja kalian mengalami gejala usus buntu. Dalam istilah medis usus buntu disebut dengan apendisitis, yaitu kondisi dimana usus buntu mengalami peradangan. Jika sudah terjadi peradangan supaya segera ditangani oleh tenaga medis, karena jika sampai usus buntu itu pecah maka akan menyebabkan infeksi berat dan juga dapat mengancam nyawa.

Oleh karena itu sangat penting bagi kalian mengetahui, bagaimana sih, gejala usus buntu ringan hingga berat itu? Jika kalian mengetahui gejala ringan usus buntu hingga gejala beratnya, kalian dapat mengurangi resiko komplikasi yang akan terjadi di kemudian hari.

Tanda Dan Gejala Usus Buntu Yang Paling Khas.

Gejala khas usus buntuadalah rasa nyeri pada perut. Namun, juga ada beberapa gejala usus buntu yang mungkin saja bisa terjadi. Gejala usus buntu ini tidak terjadi secara keseluruhan, bisa  gejala yang muncul hanya beberapa saja. Secara umum gejala usus buntu, yaitu:

Sakit Perut pada bagian kanan bawah.

Gejala- gejala Usus Buntu
Gejala- gejala Usus Buntu

Usus buntu biasanya diawali dengan rasa nyeri atau kram pada perut bagian kanan bawah. Gejala ini terjadi karena usus buntu mengalami pembengkakan dan peradangan, sehingga mengiritasi lapisan dnding perut dan menimbulkan rasa nyeri ada perut.

Lokasi rasa nyeri yang dialami pasien mungkin saja bberbeda, tergatung letak dan usia usus buntunya. Biasanya rasa nyeri dimulai dari perut tengah atas dekat pusar dan biasanya berpindah pada perut bagian kanan bawah. Namun, juga ada yang mersakan nyeri pada bagian belakang, yaitu di bagian panggul.

Lokasi nyeri pada wanita yang sedang hamil biasanya di perut bagian atas. Hal ini disebabkan oleh posisi usus buntu yang cenderung lebih tinggi selama kehamilan, karena terdorong oleh janin. Rasa nyeri biasanya akan meningkat saat kalian melakukan gerak, seperti batuk, bersin, menarik nafas dalam atau mengejan.

Mual, Muntah, Dan Menurunnya Nafsu Makan.

Gejala- gejala Usus Buntu
Gejala- gejala Usus Buntu

Selain rasa sakit pada perut, gejala usus buntu dapat menyebabkan rasa mual dan muntah. Akibatnya nafsu makan akan menurun secara drastis. Hal ini dapat terjadi karena radang pada usus buntu kadang berrdampak padda saluran pencernaan dan juga pada sistem saraf. Sehingga menyebabkan kalian mengalami mual dan muntah.

Gangguan Pencernaan.

Gejala lain yang mungkin terjadi adalah gangguan pada pencernaan. Mungkin kalian akan mengalami beberapa gangguan pencernaan, seperti sembelit atau diare. Beberapa orang juga ada yang mengalami sulit untuk buang angin. Sulit buang angina kemungkinan besar terjadi karena penyumbatan pada usus sudah terjadi pada sebagian atau bahkan sampai menyeluruh.

Demam Ringan.

Usus buntu juga bisa menyebabkan kalian terkena demam ringan antar 37o– 38o Celcius. Jika sampai 38o Celcius biasanya akan disertai oleh meningkatnya denyut nadi. Demam ini terjadi karena system kekebalan tubuh melawan infeksi dengan tujuan mengurangi jumlah bekteri jahat yang sedang menyerang tubuh.

Sering Buang Air Kecil.

Usus buntu dapat menyebabkan rasa nyeri pada panggul, sehingga posisinya bisa dibilang dekat dengan kandung kemih. Saat kandung kemih bersinggungan dengan usus buntu yang sedang meradang kandung kemih akan terpengaruh. Akibatnya kalian akan sering buang air kecil dan mungkin saja saat kalian buang air kecil kalian akan merasa sedikit menyakitkan.

Gejala Usus Buntu Itu Tidak Sama.

Gejala- gejala Usus Buntu
Gejala- gejala Usus Buntu

Ternyata tidak semua pasien akan mengalami gejala usus buntu seperti yang di atas. Beberapa orang mungkin akan mengalami usus buntu secara aptikal atau menyeluruh. Gejala usus buntu pada anak dan ibu hamil itu berbeda.

Gejala usus buntu yang biasa terjadi pada batita yang berusia 2 tahun adalah:

  • Demam.
  • Muntah.
  • Perut akan terasa kembung.
  • Perut dalam keadaan memebengkank, namun saat ditepuk terasa empuk.

Gejala Usus buntu Pada Anak- anak atau Remaja:

  • Mual.
  • Muntah.
  • Nyeri pada bagian perut kanan bawah.

Gejala Usus Buntu Pada Ibu Hamil:

  • Rasa nyeri pada perut bagian atas.
  • Sakit saat buang air.
  • Nafsu makan menurun.
  • Kram pada perut.
  • Mual.
  • Muntah.
  • Demam.
  • Diare.

Bagaimana Usus Buntu Bisa Pecah?

Jika anda mengabaikan gejala dari usus buntu, maka bisa saja usus buntu kalian pecah. Apabila usus buntu pecah maka hal itu dapat mengancam nyawa kalian. Pecahnya usus buntu biasanya terjadi setelah satu hari pertma setelah gejala usus buntu muncul. Namun resiko itu akan bertambah pada hari kedua dan hari ketiga.

Tanda usus buntu pecah biasanya adalah rasa nyeri yang samar pada sekitar pusar. Saat peradangan semakin berkembang, maka rasa sakitnya akan berpindah kea rah sisi kanan tubuh atau kea rah pinggul. Selama 24 jam kemudian gejala lain akan berkembang, seperti rasa mual, muntah, dan juga demam. Ada juga yang mengalami bengkak pada perut, sakit punggung, bahkan sampai sembelit.

Jika usus telah terinfeksi, maka bakteri buruk yang ada di usus akan berkembang biak dengan cepat. Sehingga usus akan mengalami peradangan dan juga akan terisi nanah yang banyak mengandung bakteri. Selain itu, juga akan terisi dengan sel jaringan dan sel darah putih yang telah mati.

Akibat yang ditimbulkan dari infeksi ini adalah tekanan pada usus buntu akan meningkat tajam. Sedangakan, darah yang mengalir melalui dinding organ mengalami penurunan, sehingga jaringan pada usus akan mengalami kekurangan darah dan akan mati secara perlahan. Kejadian ini akan terjadi sampai dinding otot menjadi sangat tipis dan akhirnya pecah.

Oleh karena itu, sangat penting untuk mengetahui gejala yang disebabkan oleh usus buntu. Jika kalian mengalami gejala tersebut, segera cari bantuan medis. Semakin awal kalian mengetahui gejala usus buntu, maka semakin besar peluang kalian terbebas dari resiko komplikasi.

Cara Mendiagnosis Usus Buntu.

Untuk mendiagnosis usus buntu dokter akan menanyakan seputar riwayat kesehatan kalian secara keseluruhan. Langkah selanjutnya dokter akan melakukan pemerikasaan fisik dengan cara menekan atau bisa juga menepuk perut kanan bawah secara perlahan. Jika kalian mengalami gejala usus buntu, maka kalian akan merasakan sakit saat perut ditepuk. Untuk memantapkan diagnosisnya dokter akan melakukan pemeriksaan lanjutan, yaitu:

  • Pemeriksaan darah (untuk melihat adanya infeksi).
  • Pemeriksaan urin (untuk memastikan nyeri tidak disebabkan oleh infeksi saluran kencing atau batu ginjal).
  • Pemeriksaan rontgen, USG perut, atau computerized tomography (untuk melihat usus buntu pasien).

Langkah yang mungkin dilakukan dokter selanjutnya adalah melakukan pemeriksaan organ intim atau tes kehamilan untuk wanita yang belum monopouse. Tujuannya untuk memastikan apakah gejala yang dikeluhkan pasien itu benar karena usus buntu atau karena penyakit organ reproduksi.

Pilihan Pengobatan Usus Buntu.

Gejala- gejala Usus Buntu
Gejala- gejala Usus Buntu

Jika usus buntu kalian masih tergolong rendah, mungkin dokter akan memberikan resep obat Pereda nyeri dan juga antibiotik. Jika pemberian obat tidak dapat membantu, biasanya dokter akan menyarankan untuk operasi pengangkatan usus buntu sebagai cara terbaik untuk dilakukan. Usus buntu yang telah meradang akan diangkat melalui pembedahan yang biasa disebut apendektomi. Ada 2 jenis apendektomi, yaitu:

Laparoskopi apendektomi.

Laparoskopi apendektomi adalah memasukkan selang ke dalam perut untuk melihat dan mengangkat usus buntu. Cara ini biasanya dilakukan untuk usus buntu ringan. Langkah ini banyak dipilih karena pemulihannya cenderung lebih cepat.

Apendektomi Terbuka.

Apendektomi terbuka adalah operasi dengan melakukan pemotongan pada perut kanan bawah untuk mengangkat usus buntu dan membersihkan rongga perut. Langkah ini diambila saat usus buntu telah pecah. Langkah ini juga membutuhkan masa pemulihan yang cukup lama.

Jika usus buntu kalian masih tergolong ringan maka kalian akan dirawat selama 1 hari atau bahkan boleh pulang dihari itu juga dengan melakukan operasi. Namun, jika usus buntu kalian tergolong berat maka kalian akan dirawat inap dengan waktu yang lebih lama lagi.

Terkadang meski sudah melakukan operai, usus buntu ini bisa kambuh lagi. Namun, kejadian I ni sanga jarang terjadi. Usus buntu yang kambuh biasanya terjadi karena saat operasi masih ada usus buntu yang tertinggal dan berukuran sekitar 3- 5 mm dan cara yang biasa dilakukan adalah dengan melakukan operasi lagi.

Cara Mengatasi Usus Buntu Saat Hamil.

Gejala- gejala Usus Buntu
Gejala- gejala Usus Buntu

Jika saat hamil, kalian mengalami gejala usus buntu, maka segeralah memeriksakannya ke dokter. Karena usus buntu yang meradang lama- kelamaan akan berlubang, sehingga kuman yang ada di dalamnya keluar, hal ini akan sangat berbahaya baik bagi ibu maupun bagi janin.

Apabila usus buntu yang kalian alami masih ringan maka dokter akan memberikan antibiotik. Namun, jika usus buntu itu tergolong berat maka dokter juga akan melakukan operasi pada pasien tersebut. Untuk melakukan operasi usus buntu pada ibu hamil, perencanaannya akan melibatkan dokter kandungan atau spesialis anestesi agar Rahim tidak mengalami kontraksi saat operasi berlangsung.

Kebanyakan wanita hamil yang melakukan operasi usus buntu akan mengalami kontraksi prematur. Meskipun begitu, kebanyakan wanita tidak mengalami persalinan prematur karena kontraksi ini. Banyak ibu hamil yang masih melanjutkan kehamilannya dan melahirkan bayi sehat. Oleh karena itu, apabila kalian mengeluhkan gejala usus buntu selama kehamilan segeralah konsultasi ke dokter. Agar kalian mendapatkan penanganan yang tepat.

Itulah beberapa gejala usus buntu yang bisa kami berikan. Semoga informasi ini bisa bermanfaat, yah. Jangan lupa untuk selalu memperhatikan kesehatan tubuh, karena di dalam tubuh yang sehat terdapat jiwa yang kuat.